putinvzrivaetdoma.org

media online informasi mengenai game online tergacor di tahun 2023

judi

Sering Lupa? Yuk Kenali 5 Gejala Penyakit Alzheimer


Satu Persen Gejala Penyakit Lupa Alzheimer
Satu Persen – Gejala Penyakit Alzheimer

Perseners, pernah nggak sih kalian nemuin celetukan-celetukan ini ketika ngobrol bareng temen?

Bentar bentar, kok gue lupa ya…? Haduh, tanda-tanda udah tua, nih.

Atau

Aduh, gue nggak inget. Maklum faktor usia.

Yup, sering kali kondisi lupa akan sesuatu dikaitkan dengan faktor usia. Kondisi ini sering dikenal dengan istilah pikun atau demensia, suatu hal yang dianggap lumrah untuk orang yang sudah berusia lanjut. Tapi nih Perseners, sebenarnya ada juga loh, kondisi sering  lupa yang menjadi salah satu dari gejala penyakit mematikan yang bahkan belum ditemukan obatnya.

Nama penyakit ini adalah demensia alzheimer atau lebih akrab disebut alzheimer. Dilansir Alzheimer’s Indonesia, alzheimer merupakan penyakit di mana terjadi penurunan fungsi otak termasuk fungsi kognitif yang meliputi kemampuan daya ingat, berbahasa, fungsi visuospatial dan fungsi eksekutif ODD. Penyakit ini lebih sering ditemui pada perempuan dan berusia lebih dari 60 tahun.

Alzheimer ditemukan oleh Alois Alzheimer pada tahun 1906. Penyakit ini merupakan bagian dari jenis penyakit demensia yang paling banyak ditemui. Atau bisa dikatakan 0-70 persen dari kasus demensia atau pikun merupakan Alzheimer. Penyakit yang dapat menyebabkan kematian ini hanya bisa diperlambat perkembangannya melalui obat-obatan namun tidak bisa disembuhkan secara total.

Baca juga: Sering Lupa? Bisa Jadi Kamu Mengalami Gejala Demensia

Lalu, Apa Saja Gejala Alzheimer?

Meskipun sudah 115 tahun sejak ditemukannya penyakit ini belum ada obatnya, alzheimer sudah dapat dideteksi gejalanya sejak dini, loh. Terlebih penyakit alzheimer dimulai setidaknya 10 tahun sebelum gejala-gejala umum muncul. Berikut beberapa gejalanya:

1. Sering Lupa atau Mengalami Gangguan Daya Ingat

Lupa yang dialami orang normal dengan orang yang mengalami gangguan alzheimer berbeda loh, Perseners. Orang normal yang lupa akan sesuatu, akan mudah untuk mengingatnya kembali dalam kurun waktu yang cepat. Sedangkan seseorang dengan gangguan alzheimer akan lupa dengan suatu hal yang bahkan baru saja terjadi dan lupa terhadap hal-hal umum, seperti acara yang baru diadakan bahkan nama kamu.

2. Sulit Fokus

Seseorang dengan penyakit alzheimer akan sulit sekali fokus terhadap sesuatu. Hal ini menyebabkan mereka membutuhkan waktu yang lama untuk menyelesaikan suatu pekerjaan, bahkan pekerjaan sederhana atau umum seperti memasak dan menyetir mobil. Di samping itu, sulitnya diri untuk fokus membuat mereka juga kesusahan untuk merencanakan sesuatu.

3. Disorientasi Tempat dan Waktu

Disorientasi adalah perbedaan apa yang dirasakan seseorang dengan apa yang sebenarnya terjadi sehingga menimbulkan kebingungan. Orang dengan penyakit alzheimer sering mengalami disorientasi tempat dan waktu. Mereka akan mudah tersesat atau bahkan tidak tau jalan pulang ketika bepergian. Dan bisa juga, melakukan pekerjaan-pekerjaan yang seharusnya dilakukan di pagi hari pada malam hari.

Alzheimer
Cr. Dicito Community

4. Kesulitan Memahami Visuospatial

Kesulitan memahami visuospatial dapat ditandai dengan kesulitan membedakan warna, tidak mengenali wajah sendiri di cermin, menabrak cermin saat berjalan hingga tidak tepat saat menuangkan air ke dalam gelas. Selain itu, penderita alzheimer juga perlahan-lahan akan kesulitan untuk membaca dan mengukur jarak

5. Perubahan Perilaku dan Kepribadian

Perubahan emosi yang drastis juga kerap dialami oleh orang yang terkena alzheimer. Mereka akan mudah sekali bingung, cemas, bahkan curiga dan depresi. Di samping itu, penderita alzheimer akan lebih bergantung terhadap keluarganya. Emosi ini kemudian mendorong penderita alzheimer untuk merasa mudah kecewa dan putus asa.

Kalau Perseners melihat keluarga terdekat atau bahkan merasakan sendiri gejala-gejala diatas, bisa banget untuk segera berobat ke dokter untuk dikonsultasikan. Dengan menyadari lebih awal gejala yang dirasa, akan mempercepat pula pemberian obat dari dokter. Hal ini membantu memperlambat perkembangan gejala agar tidak semakin parah.

Cara Mencegah Penyakit Alzheimer

Selain menyadari lebih dini gejala dari penyakit alzheimer, penyakit ini juga dapat dicegah. Salah satu faktor kuncinya yaitu dengan menjalani pola hidup sehat.  Beberapa cara menjalani pola hidup sehat untuk mencegah Alzheimer diantaranya:

1. Menjaga Kesehatan Jantung

Menjaga kesehatan jantung menjadi kunci menerapkan gaya hidup sehat. Seperti dengan tidak merokok dan menjaga kolesterol serta tekanan agar tidak tinggi. Hal ini dilakukan supaya tidak memicu penyakit stroke yang dapat mengembangkan penyakit alzheimer.

2. Berolahraga

Beraktivitas fisik atau olahraga juga dapat membantu mengurangi tekanan darah dan berat badan, serta mengurangi risiko diabetes tipe II dan beberapa bentuk kanker. Hal ini dikarenakan ketika kita berolahraga aliran darah dan oksigen akan menuju otak.

Tari poco-poco mengurangi risiko penyakit alzheimer
Cr. novikatw.wordpress.com

Dengan berolahraga yang teratur bahkan dapat mengurangi risiko terkena alzheimer hingga 50 persen. Olahraga poco-poco menurut bukti dari riset dapat mengurangi risiko penyakit alzheimer loh, Perseners!

Baca juga: Olahraga: Cara Ampuh Menghilangkan Stres

3. Menjaga Pola Makan

Hal penting yang harus ada dalam pola hidup sehat adalah menjaga pola makan. Apa yang kita makan mencerminkan bagaimana kualitas dari tubuh kita. Nah, Perseners bisa nih cobain Tes Kualitas Makan dari Satu Persen untuk mengetahui bagaimana kualitas dari pola makan teman-teman selama ini.

Tes Kualitas Makan
Satu Persen – Tes Kualitas Makan

Tentu saja dalam menjaga pola makan dianjurkan untuk mengurangi fast food. Perseners disarankan untuk memperbanyak konsumsi sayur dan buah segar, gandum utuh, minyak zaitun, kacang-kacangan, ikan, unggas, telur, dan susu.

4. Bersosialisasi dan Beraktivitas Positif

Kegiatan sosial apalagi aktivitas yang positif membantu mengurangi risiko alzheimers melalui stimulasi otak. Dengan bersosialisasi pula dapat mengurangi risiko stres dan depresi. So, sesibuk apa pun Perseners mengerjakan tugas seharian, jangan pernah lupa ya untuk ngobrol-ngobrol santai bareng teman!

Di Akhir, gue mau menegaskan bahwa kondisi sering lupa bukanlah hal yang wajar untuk orang orang berusia lanjut. So, yuk mulai jaga kualitas hidup kita dengan pola hidup sehat dan #HidupSeutuhnya! Kalau lo merasa sering lupa sehingga mengganggu aktivitas lo, lo bisa konsultasi ke psikolog Satu Persen. Klik banner di bawah ya buat info selengkapnya.

CTA-Blog-Post-06-1-4

Gue Zahra Blog Writer Satu Persen, salam sehat mental dan sampai jumpa di artikel selanjutnya!

Referensi:

  1. Alzheimer’s Disease.2021.  Psychology Today. retrieved from Alzheimer’s Disease | Psychology Today
  2. 10 gejala awal Demensia Alzheimer. 2019. Retrieved from 10 gejala awal Demensia Alzheimer – Alzheimer Indonesia (alzi.or.id).
  3. Faktor-Faktor Resiko & Cara Mengurangi Resiko Demensia Alzheimer. 2019. retrieved from Faktor-Faktor Resiko & Cara Mengurangi Resiko Demensia Alzheimer – Alzheimer Indonesia (alzi.or.id)
  4. Tua Tidak Harus Pikun, Ini Cara Mencegah Alzheimer yang Tepat. 2019. Retrieved from https://www.sehatq.com/artikel/cara-mencegah-penyakit-alzheimer/amp

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *